Here, I am coming back !

Assalamualaikum, wah after long time, I have forgotten my password, but now My blog open again, hahaha😀 . Terima kasih untuk kalian yang masih sering membuka blog saya. maaf selama beberapa tahun *sok lama (haha) vakum, dan tidak memberikan sharing maupun informasi lagi baik dalam dunia farmasi maupun global. So.. tunggu post selanjutnya. syukran ! thank you ! Arigatougozaimazou !

Elektoforesis

TUGAS INDIVIDU

MATA KULIAH KROMATOGRAFI DAN ELEKTROFORIS

 

 

 

 

 

 

 

Oleh :

Nama : Nur Irjawati S. kawang

Nim     : N111 10 105

KELAS B

 

 

MAKASSAR

2013

 

Elektroforesis protein dan Gel

Elektroforesis merupakan proses bergeraknya molekul bermuatan pada suatu medan listrik. Kecepatan molekul yang bergerak pada medan listrik tergantung pada muatan, bentuk dan ukuran. Dengan demikian elektroforesis dapat digunakan untuk separasi makromolekul (seperti protein dan asam nukleat). Posisi molekul yang terseparasi pada gel dapat dideteksi dengan pewarnaan atau autoradiografi, ataupun dilakukan kuantifikasi dengan densitometer. Elektroforesis untuk makromolekul memerlukan matriks penyangga untuk mencegah terjadinya difusi karena timbulnya panas dari arus listrik yang digunakan. Gel poliakrilamid dan agarosa merupakan matriks penyangga yang banyak dipakai untuk separasi protein dan asam nukleat. Elektroforesis yang dibahas di bawah ini menggunakan matriks berupa gel poliakrilamida (PAGE = poly-acrilamida gel electrophoresis) untuk separasi sampel protein. Banyak molekul biologi bermuatan listrik yang besarnya tergantung pada pH dan komposisi medium dimana molekul biologi tersebut terlarut. Bila berada dalam suatu medan listrik, molekul biologi yang bermuatan positif akan bermigrasi ke elektroda negatif dan sebaliknya. Prinsip inilah yang dipakai dalam elektroforesis untuk memisahkan molekul-molekul berdasarkan muatannya. Didalam elektroforesis tak-penyahaslian (nondenaturing) atau elektroforesis natif, protein dipisahkan dalam bentuk aslinya berdasarkan cas, saiz, dan bentuk molekul tersebut. Satu lagi bentuk elektroforesis yang selalu digunakan bagi pemisahan protein ialah elektroforesis penyahaslian. Elektroforesis gel poliakrilamid (PAGE) dengan suatu detergen anion, sodium dodesil sulfat (SDS) digunakan untuk memisahkan subunit protein mengikut saiz. Protein dilarutkan didalam suatu larutan penimbal yang mengandungi SDS dan agen penurun, merkaptoetanol atau ditiotreitol, untuk menceraikan protein menjadi subunit dan menurunkan ikatan disulfat (Rajah 1). Protein bergabung dengan SDS lalu bercas negartif, dan dipisahkan hanya berdasarkan saiz.

Tatakerja:
Sebuah pembekal kuasa dan radas elektroforesis mengandungi matrik gel poliakrilamid dan dua takungan (reservoir) larutan penimbal adalah diperlukan ubtuk menjalankan satu pemisahan. Contoh gel keping dan unit elektroforesis ditunjukkan didalam Rajah 2. Sumber kuasa digunakan untuk menwujudkan medan elektrik dengan menyediakan suatu sumber arus, voltan atau kuasa yang konstan. Penimbal elektrod mengawal pH bagi mengekalkan cas yang sesuai pada protein dan menkonduksikan arus melalui gel poliakrilamid. Sistem penimbal yang biasa digunakan termasuklah penimbal anionik tris-(hidroksimetil)amino metan dengan gel pelerai (desolving gel) pada pH 8.8 dan penimbal asetat yang kationik pada pH 4.3. Matrik gel poliakrilamid terbentuk melalui pempolimeran akrilamid dengan sedikit (selalunya 5% atau kurang) reagen pempaut silang (cross-linking) N.N’-metilen-bisakrilamid dengan kehadiran satu mangkin, tetrametiletilendiamin (TEMED) dan sumber radikal bebas, amonium persulfat seperti ditunjukkan didalam Rajah 3. Gel boleh disediakan didalam makmal atau dibeli siap diacu (pre-cast).

Matrik gel tak selanjar (discontinuous) selalunya digunakan untuk memperbaikki peleraian (resolution) protein didalam campuran yang kompleks. Matrik tak selanjar terdiri dari satu gel penimbun (stacking gel) dengan saiz liang yang besar (selalunya 3-4% akrilamid) dan satu gel pelerai (resolving gel) yang mempunyai saiz liang yang kecil. Gel penimbun, seperti yang dimaksudkan dengan namanya, digunakan untuk menimbunkan atau memekatkan protein menjadi satu jalur yang sempit sebelum protein itu memasukki gel pelerai (Rajah 4). 
Pada pH 6.8, satu kecerunan voltan terbentuk diantara ion klorid (cas negatif tinggi) dan glisin (cas negatif rendah) didalam penimbal elektrod yang bertujuan menimbunkan protein menjadi jalur-jalur sempit diantara ion-ion. Migrasi kedalam gel pelarian (running gel) yang mempunyai pH berlainan (pH 8.9) mengganggu kecerunan voltan ini lalu membenarkan pemisahan protein menjadi jalur-jalur yang diskrit. 

Saiz liang gel pelarian dipilih berdasarkan berat molekul protein yang hendak dipisahkan dan boleh diubah dengan cara menukar kepekatan akrilamid didalam larutan. Protein selalunya boleh dipisahkan pada gel pelarian yang mengandungi 4 ke 15 peratus akrilamid. Kepekatan akrilamid 15 peratus selalunya digunakan untuk memisahkan protein yang mempunyai berat molekul dibawah 50,000. Protein yang mempunyai berat molekul lebih besar dari 50,000 lazimnya dipisahkan pada gel yang kepekatan akrilamidnya dibawah 7 peratus. Satu gel kecerunan (gradient gel) dimana kepekatan akrilamis meningkat dari atas kebawah gel selalunya digunakan untuk memisahkan satu campuran protein yang mempunyai banjaran berat molekul yang luas. Bagi menjalankan sesuatu pemisahan, protein didalam penimbal yang sesuai pHnya dimuatkan disebelah atas gel penimbun. Pewarna penjejak (tracking dye) bromofenol biru ditambahkan kedalam larutan protein. Pewarna ini molekul kecil yang migrasi terdahulu daripada dan digunakan untuk memonitor kemajuan sesuatu pemisahan. Selepas sesuatu larian (run) elektroforesis, jalur-jalur yang terdapat pada gel umumnya divisualkan dengan menggunakan pewarna (stain) protein seperti Coomassie Brilliant Blue atau pewarna timah (silver stain). Pewarna enzim spesifik atau antibodi boleh juga digunakan untuk mengesan sesuatu protein.

Kegunaan:
Elektroforesis selalunya digunakan untuk menentukan komposisi protein sesuatu produk makanan. Sebagai contohnya, perbezaan yang terdapat didalam komposisi protein dari protein pekatan kacang soya dan pekatan protein weiyang dihasilkan melalui teknik pemisahan yang berlainan boleh dikesan. Elektroforesis boleh juga digunakan untuk menentukan ketulenan sesuatu ekstrak protein.

SDS-PAGE digunakan untuk menentukan komposisi subunit sesuatu protein dan untuk menganggar berat molekul subunit sehingga + 5 peratus ralat, walaupun protein yang bercas tinggi atau glikoprotein mungkin tertakluk kepada ralat yang besar. Berat molekul ditentukan dengan membandingkan Rm subunit protein dengan Rm protein piawai yang diketahui berat molekulnya (Rajah 5). Piawai protein yang disediakan secara komersial boleh didapati dalam beberapa banjaran berat molekul. Untuk menyediakan satu lengkok piawai, logaritma berat molekul protein piawai diplotkan melawan padanan Rm nya. Maka berat molekul protein tak diketahui ditentukan dari Rm nya dengan menggunakan lengkok piawai.

2. Pemfokusan Isoelektrik (Isoelectric Focusing) Prinsip: Pemfokusan isoelektrik adalah merupakan satu modifikasi elektroforesis. Dalam kes ini, protein dipisahkan oleh cas didalam suatu medan elektrik pada matrik gel yang telah diwujudkan kecerunan pH menggunakan amfolit (ampholytes). Protein difokuskan atau migrasi ke lokasi didalam kecerunan dimana pH sama dengan pI protein tersebut (Rajah 6). Peleraian yang diperolehi adalah diantara yang paling tertinggi untuk sebarang teknik pemisahan protein dan boleh digunakan untuk memisahkan protein yang mempunyai pI berbeza kurang dari 0.02 unit pH.

Tata kerja:

Satu kecerunan pH diwujudkan menggunakan amfolit, iaitu polimer kecil (berat molekul kira-kira 5000 dalton) yang mengandungi kedua-dua kumpulan bercas positif dan negatif. Suatu campuran amfolit terdiri dari beribu-ribu polimer yang mempamirkan satubanjaran nilai pK. Amfolit ditambahkan kedalam larutan gel sebelum pempolimeran dijalankan. Selepas gel terbentuk dan arus dialirkan, amfolit ini bermigrasi lalu membentuk kecerunan pH; amfolit yang bercas negatif akan migrasi kearah anod, manakala yang bercas positif kearah katod. Campuran amfolit boleh diperolehi yang merangkumi banjaran pH yang sempit (2-3 unit) atau satu banjaran yang lebar (pH 3-10) dan perlulah dipilih untuk digunakan berdasarkan ciri-ciri protein yang hendak dipisahkan.

 
Kegunaan: 
Pemfokusan isoelektrik merupakan kaedah pilihan untuk menentukan titik isoelektrik sesuatu protein dan sZt. Pemfokusan isoelektrik juga digunakan untuk membedakan spesis ikan yang berhubungan rapat dengan berdasarkan corak proteinnya.

ELEKTROFORESIS GEL  Elektroforesis gel merupakan salah satu teknik utama dalam biologi molekular. Prinsip dasar teknik ini adalah bahwa DNA, RNA, atau protein dapat dipisahkan oleh medan listrik. Dalam hal ini, molekul-molekul tersebut dipisahkan berdasarkan laju perpindahannya oleh gaya gerak listrik di dalam matriks gel. Laju perpindahan tersebut bergantung pada ukuran molekul bersangkutan. Elektroforesis gel biasanya dilakukan untuk tujuan analisis, namun dapat pula digunakan sebagai teknik preparatif untuk memurnikan molekul sebelum digunakan dalam metode-metode lain seperti spektrometri massa, PCR, kloning, sekuensing DNA, atau immuno-blotting yang merupakan metode-metode karakterisasi lebih lanjut.

Elektroforesis gel merupakan suatu teknik analisis penting dan sangat sering dipakai dalam bidang biokimia dan biologi molekular. Secara prinsip, teknik ini mirip dengan kromatografi: memisahkan campuran bahan-bahan berdasarkan perbedaan sifatnya. Dalam elektroforesis gel, pemisahan dilakukan terhadap campuran bahan dengan muatan listrik yang berbeda-beda (menggunakan prinsip dalam elektroforesis
Gel yang digunakan biasanya merupakan polimer bertautan silang (crosslinked) yang porositasnya dapat diatur sesuai dengan kebutuhan. Untuk memisahkan protein atau asam nukleat berukuran kecil (DNA, RNA, atau oligonukleotida), gel yang digunakan biasanya merupakan gel poliakrilamida, dibuat dengan konsentrasi berbeda-beda antara akrilamida dan zat yang memungkinkan pertautan silang (cross-linker), menghasilkan jaringan poliakrilamida dengan ukuran rongga berbeda-beda. Untuk memisahkan asam nukleat yang lebih besar (lebih besar dari beberapa ratus basa), gel yang digunakan adalah agarosa (dari ekstrak rumput laut) yang sudah dimurnikan.

Dalam proses elektroforesis, sampel molekul ditempatkan ke dalam sumur (well) pada gel yang ditempatkan di dalam larutan penyangga, dan listrik dialirkan kepadanya. Molekul-molekul sampel tersebut akan bergerak di dalam matriks gel ke arah salah satu kutub listrik sesuai dengan muatannya. Dalam hal asam nukleat, arah pergerakan adalah menuju elektroda positif, disebabkan oleh muatan negatif alami pada rangka gula-fosfat yang dimilikinya. Untuk menjaga agar laju perpindahan asam nukleat benar-benar hanya berdasarkan ukuran (yaitu panjangnya), zat seperti natrium hidroksida atau formamida digunakan untuk menjaga agar asam nukleat berbentuk lurus. Sementara itu, protein didenaturasi dengan deterjen (misalnya natrium dodesil sulfat, SDS) untuk membuat protein tersebut berbentuk lurus dan bermuatan negatif.

Setelah proses elektroforesis selesai, dilakukan proses pewarnaan (staining) agar molekul sampel yang telah terpisah dapat dilihat. Etidium bromida, perak, atau pewarna “biru Coomassie” (Coomassie blue) dapat digunakan untuk keperluan ini. Jika molekul sampel berpendar dalam sinar ultraviolet (misalnya setelah “diwarnai” dengan etidium bromida), gel difoto di bawah sinar ultraviolet. Jika molekul sampel mengandung atom radioaktif, autoradiogram gel tersebut dibuat.

 

Salbutamol laporan

  1. MASTER FORMULA

Nama Produk                : SALBUTASMA® Tablet

Jumlah Produk              : 100 tablet

Tanggal formulasi         : 28 Maret 2012

No. Registrasi                : DKL 1210110110A1

No. Batch                       : C 10 001 2

 

  1. BATCH PROCESSING RECORD

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB I

DASAR FORMULASI

I.1          Dasar Pembuatan Sediaan

Tablet merupakan bahan obat dalam bentuk sediaan padat, yang kompak, mudah dikemas,diangkut, dan disimpan, mudah digunakan dan tidak memerlukan bantuan sendok the untuk penggunaannya.

I.2          Dasar Pemilihan Zat Aktif

Di gunakan salbutamol sulfat karena memiliki atau berdaya bronkodilatasi yang baik dan juga memiliki efek yang lemah terhadap stabilitas mast cell sehingga efektif mencegah atau meniadakan asma.

I.3          Dasar Pembuatan Zat Aktif Dalam Bentuk Sediaan

Salbutamol dibuat dalam sediaan tablet untuk melindungi zat aktif terhadap pengaruh yang dapat merusak seperti kelembapan, cahaya, dan udara selama penyimpanan dalam jangka waktu yang lama, disbanding dengan sediaan lain yang cepat menimbulkan kerusakan, selain itu dapat menyembunyikan rasa tidak enak.

I.4          Dasar Pemilihan Metode Kerja

Granulasi basah merupakan salah satu metode pembuatan tablet, metode ini memproses campuran partikel zat aktif dan eksipien menjadi partikel yang lebih besar dengan menambahkan cairan pengikat dalam jumlah yang tepat sehingga terjadi massa lembab yang dapat digranulasi. Prinsip dari metode granulasi basah adalah membasahi massa tablet dengan larutan pengikattertentu sampai mendapat tingkat kebasahan tertentu pula, kemudian massa basah tersebut digranulasi. Metode ini membentuk granul dengan cara mengikat serbuk dengan suatu perekat/pengikat sebagai pengganti pengompakan, teknik ini membutuhkan larutan, suspensi atau bubur yang mengandung pengikat yang biasanya ditambahkan ke campuran serbuk atau dapat juga bahantersebut dimasukan kering ke dalam campuran serbuk dan cairan dimasukan terpisah. Cairan yang ditambahkan memiliki peranan yang cukup penting dimana jembatan cair yang terbentuk diantara partikel dan kekuatan ikatannya akan meningkat sampai titik optimal bila jumlah cairanyang ditambahkan meningkat dalam jumlah yang optimal. Gaya tegangan permukaan dantekanan kapiler paling penting pada awal pembentukan granul, bila cairan sudah ditambahkan pencampuran dilanjutkan sampai tercapai dispersi yang merata dan semua bahan pengikat sudah bekerja. Jika sudah diperoleh massa basah atau lembab maka massa dilewatkan pada ayakan dandiberi tekanan dengan alat penggiling atau oscillating granulator tujuannya agar terbentuk granulsehingga luas permukaan meningkat dan proses pengeringan menjadi lebih cepat. Setelah pengeringan, granul diayak kembali ukuran ayakan tergantung pada alat penghancur yangdugunakan dan ukuran tablet yang akan dibuat.

 

BAB II

DASAR PEMILIHAN BAHAN DAN WADAH

II.1         Dasar Pemilihan Zat Aktif

Salbutamol merupakan obat adrenergik yang terpilih untuk bronkodilator baik, bekerja selektif hanya pada reseptor β2. Salbutamol banyak digunakan untuk mengobati asma kronik. Salbutamol juga memiliki efek lemah terhadap stabilitasi mast cell, maka sangat efektif untuk mencegah atau meniadakan asma. Tidak cocok untuk orang-orang yang memiliki hipersensitivitas tinggi.

II.2         Dasar Penggunaan Bahan Tambahan

II.2.1      Natrium benzoat

Fungsi                         :    Sebagai bahan pengawet

Konsentrasi                :    0,1 %

Stabilitas                     :

Incompatabilitas

Cara sterilisasi

Alasan Penggunaan

Kelebihan

Kekurangan

II.2.2      Magnesium stearat

Fungsi                         :    Sebagai lubrikan

Konsentrasi                :    0,25 %

Stabilitas                     :    Stabil pada tempat yang kering dan tertutup rapat.

Incompatabilitas         :    Dengan asam kuat, alkali dan garam besi. Tidak dapat digunakan pada produk yang mengandung MgO, aspirin, vitamin, dan garam alkaloid.

Alasan Penggunaan     :     Untuk melancarkan aliran granul dari hopper menuju punch, juga untuk mencegah menempelnya granul pada die dan punch.

Kelebihan                   :    Biasanya digunakan dalam kosmetik, makanan, dan formula. Biasanya digunakan sebagai lubrikan yang baik karena memiliki ukuran partiel yang kecil. Tidak beracun pada pemberian oral.

Kekurangan               :    Konsumsi dalam jumlah besar akan berefek mengiritasi mukosa. Juga dapat menyebabkan ketidaknyamanan pada saluran pernapasan atas.

II.2.3      Avicel pH 102

Fungsi                         :    Sebagai pengikat dan pengisi

Konsentrasi                :    ad 100 %

Stabilitas                     :

Incompatabilitas         :    Dengan asam kuat, alkali dan garam besi. Tidak dapat digunakan pada produk yang mengandung MgO, aspirin, vitamin, dan garam alkaloid.

Alasan Penggunaan     :     Untuk meningkatkan kohesivitas antar serbuk zat aktif dengan bahan tambahan lainnya. Juga untuk mencukupkan massa agar tercapai massa tablet yang diinginkan.

Kelebihan                   :    Bentuk avicel pH 102 lebih unggul karena volume spesifiknya kecil, aliran lebih baik, dan waktu hancur lebih singkat, menghasilkan tablet dengan keremahan rendah, stabilitas panjang, pengisi yang memuaskan, menghasilkan pembasahan yang cepat dan rata sehingga mendistribusikan cairan penggranul ke seluruh massa serbuk, membantu mengatasi zat-zat yang jika overwetting stabil meskipun bahan higroskopik, memiliki potensi racun yang kecil, tidak mengiritasi.

Kekurangan               :    Konsumsi berlebihan dapat menyebabkan laksatif.

II.2.4      Starch 1500

Fungsi                         :    Sebagai bahan penghancur

Konsentrasi                :    5 %

Stabilitas                     :

Incompatabilitas         :

Alasan Penggunaan     :     Untuk membantu pada proses penghancuran tablet menjadi granul juga penghancuran granul untuk melepaskan zat aktif.

Kelebihan                   :    Memiliki kualitas yang bagus yang banyak digunakan sebagai desintegran luar dan dalam.

Kekurangan               :    Mudah ditumbuhi oleh mikroorganisme.

II.3         Dasar Pewadahan

Sebagai wadah digunakan botol cokelat karena  penyimpanan salbutamol harus terlindung dari cahaya jadi dipilih botol cokelat mengandung bahan pengopak yang mampu melindungi salbutamol dari pengaruh cahaya.

II.4         Uraian Bahan

II.4.1      Salbutamol Sulfat

Nama resmi     : Salbutamol

Nama lain        : Mesoprostol

RM/BM             : C13H21NO3/239,3

Pemerian         : Putih, hampir putih, bentuk Kristal.

Kelarutan        : Larut dalam alcohol, sedikit larut dalam air

Penyimpanan : Dalam wadah tertutup baik dan terlindung dari cahaya

II.4.2      Avicel pH 102 (Excipients:129)

Nama Resmi   :    Microcristallin cellulose

Nama lain        :    Avicel

RM/BM             :    (C6H10O5)n/ hingga 36.000

Pemerian         :    Murni, sebagian putih, tidak berbau, tidak berasa, serbuk hablur yang tersusun dari partikel penyerap

Kelarutan        :    Agak sukar larut dalam larutan NaOH 5%, praktis tidak larut dalam air, asam encer, dan banyak pelarut organik

Penyimpanan :    Dalam wadah tertutup baik, sejuk

Kegunaan       :    Sebagai pengikat, pengisi

II.4.3      Magnesium stearat (Excipients:404)

Nama Resmi   :    Magnesii stearas

Nama lain        :    Mg. stearat

RM/BM             :    C36H20MgO4/597,24

Pemerian         :    Sangat halus, bau dan rasa seperti asam stearat

Kelarutan        :    Praktis tidak larut dalam etanol 95%, eter, dan air. Mudah larut dalam benzene hangat dan methanol hangat.

Penyimpanan :    Dalam wadah tertutup baik dan sejuk

Kegunaan       :    Sebagai lubrikan

II.4.4      Starch 1500 (Excipients:691)

Nama Resmi   :    Starch pregelatinized

Nama lain        :    Pati kompresible

RM/BM             :    C6H10O5/300-1000

Pemerian         :    Agak kasar, putih, serbuk berwarna putih, tidak berbau

Kelarutan        :    Praktis tidak larut dalam pelarut organik

Penyimpanan :    Dalam wadah tertutup baik

Kegunaan       :    Sebagai pengawet

II.4.5 Natrium benzoat (FI III : 391)

Nama Resmi   :    Natrii Benzoat

Nama lain        :    Natrium Benzoat

RM                    :    C7H8NaO3

Pemerian         :    Butiran, serbuk, hablur, butiran putih, tidak berbau

Kelarutan        :    Larut dalam 2 bagian air dan dalam 10 bagian etanol 95% P

Penyimpanan :    Dalam wadah tertutup baik

Kegunaan       :    Sebagai pengawet

 


BAB III

METODE KERJA

III.1        Alat dan Bahan

III.1.1     Alat

Alat yang digunakan adalah baskom, sendok tanduk, timbangan, kertas perkamen, dan sarung tangan.

III.1.2     Bahan

Bahan yang digunakan adalah salbutamol sulfat, avicell ph 102, magnesium stearat, starch 1500, dan natrium benzoat.

III.2        Cara Kerja

  1. Disiapkan alat dan bahan yang akan digunakan
  2. Ditimbang semua bahan yang akan digunakan
  3. Dihaluskan bahan dengan mesin penggiling
  4. Dicampur zat aktif, pengikat, pengisi, dan sebagian desintegran sebagai fase dalam
  5. Dilarutkan zat pengikat dengan pelarutnya
  6. Digranulasi campuran serbuk bahan aktif tadi dengan larutan zat pengikat hingga diperoleh massa granul yang baik
  7. Granul diayak dengan ayakan mesh 12
  8. Granul dikeringkan pada suhu 50-60 °C selama 24 jam
  9. Granul diayak kembali dengan ayakan mesh 20
  10. Dicampur granul, sisa desintegran, dan lubrikan
  11. Massa dikempa menjadi tablet
  12. Tablet dikemas dalam wadah
  13. Diberi etiket

 

III.3 Perhitungan

III.3.1 Perhitungan Dosis

DL       : 2-4 mg 4 dd.

Untuk umur 2-6 tahun        :

Untuk umur 6-12 tahun      :

Untuk umur 12 tahun ke atas        :

Untuk orang dewasa           :

III.3.2 Perhitungan Bahan

Untuk per satuan tablet 400 mg

  1. Salbutamol sulfat  : 1,2 %     x 400 mg = 4,8 mg
  2. HPMC                     : 5 %        x 400 mg = 20 mg
  3. Mg. stearat              : 0,25 %  x 400 mg = 1 mg
  4. Starch 1500            : 5 %        x 400 mg = 20 mg
  5. Natrium benzoat    : 0,2 %     x 400 mg = 0,8 mg
  6. Laktosa                   : 88,35 %            x 400 mg = 353,4 mg

Untuk per bets (100 tablet @ 400 mg) = 40 gram

  1. Salbutamol sulfat  : (1,2 %   x 40 g) + 10 % = 528 mg
  2. HPMC                     : (5 %       x 40 g) + 10 % = 2200 mg
  3. Mg. stearat              : (0,25 % x 40 g) + 10 % = 110 mg
  4. Starch 1500            : (5 %       x 40 g) + 10 % = 2200 mg
  5. Natrium benzoat    : (0,2 %   x 40 g) + 10 % = 88 mg
  6. Laktosa                   : (88,35%x 40 g) + 10 % = 38874 mg


DAFTAR PUSTAKA

Makalah Hemorroid

BAB I
PENDAHULUAN

I.1 Latar Belakang
Hemoroid adalah bagian vena yang berdilatasi dalam anal kanal. Hemoroid sangat umum terjadi. Pada usia 50-an, 50% individu mengalami berbagai tipe hemoroid berdasarkan luas vena yan terkena. Hemoroid juga biasa terjadi pada wanita hamil. Tekanan intra abdomen yang meningkat oleh karena pertumbuhan janin dan juga karena adanya perubahan hormon menyebabkan pelebaran vena hemoroidalis. Pada kebanyakan wanita, hemoroid yang disebabkan oleh kehamilan merupakan hemoroid temporer yang berarti akan hilang beberapa waktu setelah melahirkan. Hemoroid diklasifiksasikan menjadi dua tipe. Hemoroid internal yaitu hemorod yang terjadi diatas stingfer anal sedangkan yang muncul di luar stingfer anal disebut hemorod eksternal.
Kedua jenis hemoroid ini sangat sering terjadi dan terdapat pada sekitar 35% penduduk. Hemoroid bisa mengenai siapa saja, baik laki-laki maupun wanita. Insiden penyakit ini akan meningkat sejalan dengan usia dan mencapai puncak pada usia 45-65 tahun. Walaupun keadaan ini tidak mengancam jiwa, tetapi dapat menyebabkan perasaan yang sangat tidak nyaman. Berdasarkan hal ini kelompok tertarik untuk membahas penyakit hemoroid.
I.2 Tujuan
Mampu memahami dan menjelaskan penatalaksanaan hemoroid.
BAB II
ISI

II.1 Definisi
Hemoroid adalah pembengkakan atau distensi vena di daerah anorektal. Sering terjadi namun kurang diperhatikan kecuali kalau sudah menimbulkan nyeri dan perdarahan. Istilah hemoroid lebih dikenal sebagai ambeien atau wasir oleh masyarakat awam. Sudah pasti kehadirannya akan mengundang segelintir rasa tidak nyaman. Hemoroid bukan saja mengganggu aspek kesehatan, tetapi juga aspek kosmetik bahkan sampai aspek sosial
Secara sederhana, kita bisa menganggap hemoroid sebagai pelebaran pembuluh darah, walaupun sebenarnya juga melibatkan jaringan lunak di sana. Hemoroid hampir mirip dengan varises. Hanya saja, pada varises pembuluh darah yang melebar adalah pembuluh darah kaki, sedangkan pada hemoroid pembuluh darah yang bermasalah adalah vena hemoroidalis di daerah anorektal. (dr.delken kuswanto)

II.2 Anatomi dan Fisiologi
Rektum panjangnya 15 – 20 cm dan berbentuk huruf S. Mula – mula mengikuti cembungan tulang kelangkang, fleksura sakralis, kemudian membelok kebelakang pada ketinggian tulang ekor dan melintas melalui dasar panggul pada fleksura perinealis. Akhirnya rektum menjadi kanalis analis dan berakhir jadi anus. Rektum mempunyai sebuah proyeksi ke sisi
Gambar. Anatomi dan fisiologi rektum
kiri yang dibentuk oleh lipatan kohlrausch. Fleksura sakralis terletak di belakang peritoneum dan bagian anteriornya tertutup oleh paritoneum. Fleksura perinealis berjalan ektraperitoneal. Haustra (kantong) dan tenia (pita) tidak terdapat pada rektum, dan lapisan otot longitudinalnya berkesinambungan.
Pada sepertiga bagian atas rektum, terdapat bagian yang dapat cukup banyak meluas yakni ampula rektum bila ini terisi maka imbullah perasaan ingin buang air besar. Di bawah ampula, tiga buah lipatan proyeksi seperti sayap – sayap ke dalam lumen rektum, dua yang lebih kecil pada sisi yang kiri dan diantara keduanya terdapat satu lipatan yang lebih besar pada sisi kanan, yakni lipatan kohlrausch, pada jarak 5 – 8 cm dari anus. Melalui kontraksi serabut – serabut otot sirkuler, lipatan tersebut saling mendekati, dan pada kontraksi serabut otot longitudinal lipatan tersebut saling menjauhi.
Kanalis analis pada dua pertiga bagian bawahnya, ini berlapiskan kulit tipis yang sedikit bertanduk yang mengandung persarafan sensoris yang bergabung dengan kulit bagian luar, kulit ini mencapai ke dalam bagian akhir kanalis analis dan mempunyai epidermis berpigmen yang bertanduk rambut dengan kelenjar sebacea dan kelenjar keringat. Mukosa kolon mencapai dua pertiga bagian atas kanalis analis. Pada daerah ini, 6 – 10 lipatan longitudinal berbentuk gulungan, kolumna analis melengkung kedalam lumen. Lipatan ini terlontar keatas oleh simpul pembuluh dan tertutup beberapa lapisan epitel gepeng yang tidak bertanduk. Pada ujung bawahnya, kolumna analis saling bergabung dengan perantaraan lipatan transversal. Alur – alur diantara lipatan longitudinal berakhir pada kantong dangkal pada akhiran analnya dan tertutup selapis epitel thorax. Daerah kolumna analis, yang panjangnya kira – kira 1 cm, di sebut daerah hemoroidal, cabang arteri rectalis superior turun ke kolumna analis terletak di bawah mukosa dan membentuk dasar hemorhoid interna.
Hemoroid dibedakan antara yang interna dan eksterna. Hemoroid interna adalah pleksus vena hemoroidalis superior di atas linea dentata/garis mukokutan dan ditutupi oleh mukosa. Hemoroid interna ini merupakan bantalan vaskuler di dalam jaringan submukosa pada rektum sebelah bawah. Sering hemoroid terdapat pada tiga posisi primer, yaitu kanan depan ( jam 7 ), kanan belakang (jam 11), dan kiri lateral (jam 3). Hemoroid yang lebih kecil terdapat di antara ketiga letak primer tesebut. Hemoroid eksterna yang merupakan pelebaran dan penonjolan pleksus hemoroid inferior terdapat di sebelah distal linea dentata/garis mukokutan di dalam jaringan di bawah epitel anus.
Kedua pleksus hemoroid, internus dan eksternus berhubungan secara longgar dan merupakan awal aliran vena yang kembali bermula dari rektum sebelah bawah dan anus. Pleksus hemoroid interna mengalirkan darah ke vena hemoroidalis superior dan selanjutnya ke vena porta. Pleksus hemoroid eksternus mengalirkan darah ke peredaran sistemik melalui daerah perineum dan lipat paha ke vena iliaka.

II.3 Klasifikasi
Pada dasarnya hemoroid di bagi menjadi dua klasifikasi, yaitu :
II.3.1 Hemoroid Interna
Merupakan varises vena hemoroidalis superior dan media. Terdapat pembuluh darah pada anus yang ditutupi oleh selaput lendir yang basah. Jika tidak ditangani bisa terlihat muncul menonjol ke luar seperti hemoroid eksterna.
Gejala – gejala dari hemoroid interna adalah pendarahan tanpa rasa sakit karena tidak adanya serabut serabut rasa sakit di daerah ini. Jika sudah parah bisa menonjol keluar dan terus membesar sebesar bola tenis sehingga harus diambil tindakan operasi untuk membuang wasir.
Hemoroid interna terbagi menjadi 4 derajat :
1. Derajat 1
Timbul pendarahan varises, prolapsi / tonjolan mokosa tidak melalui anus dan hanya dapat di temukan dengan proktoskopi.
2. Derajat 2
Terdapat trombus di dalam varises sehingga varises selalu keluar pada saat depikasi, tapi seterlah depikasi selesai, tonjolan tersebut dapat masuk dengan sendirinya
3. Derajat 3
Keadaan dimana varises yang keluar tidak dapat masuk lagi dengan sendirinya tetapi harus didorong.


4. Derajat 4
Suatu saat ada timbul keadaan akut dimana varises yang keluar pada saat defikasi tidak dapat di masukan lagi. Biasanya pada derajat ini timbul trombus yang di ikuti infeksidan kadang kadang timbul perlingkaran anus, sering di sebut dengan Hemoral Inkaresata karena seakan – akan ada yang menyempit hemoriod yang keluar itu, padahal pendapat ini salah karena muskulus spingter ani eksternus mempunyai tonus yang tidak berbeda banyak pada saat membuka dan menutup. Tapi bila benar terjadi. Inkaserata maka setelah beberapa saat akan timbul nekrosis tapi tidak demikiaan halnya. Lebih tepat bila di sebut dengan perolaps hemoroid.

Gambar. Hemoroid Interna Derajat 1-4


II.3.2 Hemoroid Eksterna
Merupakan varises vena hemoroidalis inferior yang umumnya berada di bawah otot dan berhubungan dengan kulit. Biasanya wasir ini terlihat tonjolan bengkak kebiruan pada pinggir anus yang terasa sakit dan gatal.
Hemoroid eksrterna jarang sekali berdiri sendiri, biasanya perluasan hemoroid interna. Tapi hemoroid eksterna dapat di klasifikasikan menjadi 2 yaitu:
1. Akut
Bentuk akut berupa pembengkakan bulat kebiruan pada pinggir anus dan sebenarnya adalah hematom, walaupun disebut sebagai trombus eksterna akut.
Tanda dan gejala yang sering timbul adalah : Sering rasa sakit dan nyeri serta rasa gatal pada daerah hemoroid.
2. Kronik
Hemoroid eksterna kronik atau “Skin Tag” terdiri atas satu lipatan atau lebih dari kulit anus yang berupa jaringan penyambung dan sedikit pembuluh darah.


II.4 Etiologi
Hemoroid timbul akibat kongesti vena yang disebabkan gangguan aliran balik dari vena hemoroidalis. Beberapa factor etiologi telah digunakan, termasuk konstipasi/diare, sering mengejan, kongesti pelvis pada kehamilan, pembesaran prosfat; fibroma arteri dan tumor rectum. Penyakit hati kronik yang disertai hipertensi portal sering mengakibatkan hemoroid karena vena hemoroidalis superior mengalirkan darah ke dalam system portal. Selain itu system portal tidak mempunyai katup sehingga mudah terjadi aliran balik.

II.5 Patofisiologi
Faktor penyebab faktor-faktor hemoroid adalah mengedan saat defekasi, konstipasi menahun, kehamilan dan obesitas. Keempat hal diatas menyebabkan peningkatan tekanan intra abdominal lalu di transmisikan ke derah anorektal dan elevasi yang tekanna yang berulang-ulang mengakibatkan vena hemoroidalis mengalami prolaps. Hasil di atas menimbulkan gejala gatal atau priritus anus akibat iritasi hemoroid dengan feses, perdarahan akibat tekanan yang terlalu kuat dan feses yang keras menimbulkan perdarahan, dan ada udema dan peradangan akibat infeksi yang terjadi saat ada luka akibat perdarahan. Proses di atas menimbulkan diagnosa gangguan intregritas kulit, nyeri, kekurangan volume cairan, dan kelemahan.

II.6 Manifestasi Klinik
Hemoroid menyebabkan rasa gatal dan nyeri dan sering menyebabkan perdarahan berwarna merah terang pada saat defekasi. Hemoroid eksternal dihubungkan dengan nyeri hebat akibat inflamasi dan edema yang disebabkan oleh trombosis. Trombosis adalah pembekuan darah dalam hemoroid. Ini dapat menimbulkan iskemia pada area tersebut dan nekrosis. Hemoroid internal tidak selalu menimbulkan nyeri sampai hemoroid ini membesar dan menimbulkan perdarahan atau prolaps.

II.7 Pemeriksaan Diagnostik
Pemeriksaan fisik yaitu inspeksi dan rektaltouche (colok dubur). Pada pemeriksaan colok dubur, hemoroid interna stadium awal tidak dapat diraba sebab tekanan vena di dalamnya tidak terlalu tinggi dan biasanya tidak nyeri. Hemoroid dapat diraba apabila sangat besar. Apabila hemoroid sering prolaps, selaput lendir akan menebal. Trombosis dan fibrosis pada perabaan terasa padat dengan dasar yang lebar. Pemeriksaan colok dubur ini untuk menyingkirkan kemungkinan karsinoma rektum.

a. Pemeriksaan dengan teropong yaitu anoskopi atau rectoscopy.

Dengan cara ini dapat dilihat hemoroid internus yang tidak menonjol keluar. Anoskop dimasukkan untuk mengamati keempat kuadran. Penderita dalam posisi litotomi. Anoskop dan penyumbatnya dimasukkan dalam anus sedalam mungkin, penyumbat diangkat dan penderita disuruh bernafas panjang. Hemoroid interna terlihat sebagai struktur vaskuler yang menonjol ke dalam lumen. Apabila penderita diminta mengejan sedikit maka ukuran hemoroid akan membesar dan penonjolan atau prolaps akan lebih nyata. Banyaknya benjolan, derajatnya, letak ,besarnya dan keadaan lain dalam anus seperti polip, fissura ani dan tumor ganas harus diperhatikan.
b. Pemeriksaan proktosigmoidoskopi
Proktosigmoidoskopi perlu dikerjakan untuk memastikan keluhan bukan disebabkan oleh proses radang atau proses keganasan di tingkat tinggi, karena hemoroid merupakan keadaan fisiologik saja atau tanda yang menyertai. Feses harus diperiksa terhadap adanya darah samar.
c. Rontgen (colon inloop) dan/atau kolonoskopi.
Pemeriksaan darah, urin, feses sebagaimeriksaan penunjang

II.8 Penatalaksanaan Medis
Penatalaksanaan hemoroid terdiri dari penatalaksanaan medis dan penatalaksanaan bedah.
1. Penatalaksanaan Medis
Ditujukan untuk hemoroid interna derajat I sampai III atau semua derajat hemoroid yang ada kontraindikasi operasi atau klien yang menolak operasi.
a. Non-farmakologis
Bertujuan untuk mencegah perburukan penyakit dengan cara memperbaiki defekasi. Pelaksanaan berupa perbaikan pola hidup, perbaikan pola makan dan minum, perbaikan pola/cara defekasi. Perbaikan defekasi disebut Bowel Management Program (BMP) yang terdiri atas diet, cairan, serat tambahan, pelicin feses, dan perubahan perilaku defekasi (defekasi dalam posisi jongkok/squatting). Selain itu, lakukan tindakan kebersihan lokal dengan cara merendam anus dalam air selama 10-15 menit, 2-4 kali sehari. Dengan perendaman ini, eksudat/sisa tinja yang lengket dapat dibersihkan. Eksudat/sisa tinja yang lengket dapat menimbulkan iritasi dan rasa gatal bila dibiarkan.
b. Farmakologi
Bertujuan memperbaiki defekasi dan meredakan atau menghilangkan keluhan dan gejala. Obat-obat farmakologis hemoroid dapat dibagi atas empat macam, yaitu:
1. Obat yang memperbaiki defekasi
Terdapat dua macam obat yaitu suplement serat (fiber suplement) dan pelicin tinja (stool softener). Suplemen serat komersial yang yang banyak dipakai antara lain psylium atau isphaluga Husk (ex.: Vegeta, Mulax, Metamucil, Mucofalk) yang berasal dari kulit biji plantago ovate yang dikeringkan dan digiling menjadi bubuk. Obat ini bekerja dengan cara membesarkan volume tinja dan meningkatkan peristaltik usus. Efek samping antara lain ketut dan kembung. Obat kedua adalah laxant atau pencahar (ex.: laxadine, dulcolax, dll).
2. Obat simptomatik
Bertujuan untuk menghilangkan atau mengurangi keluhan rasa gatal, nyeri, atau kerusakan kulit di daerah anus. Jenis sediaan misalnya Anusol, Boraginol N/S dan Faktu. Sediaan yang mengandung kortikosteroid digunakan untuk mengurangi radang daerah hemoroid atau anus. Contoh obat misalnya Ultraproct, Anusol HC, Scheriproct.

3. Obat penghenti perdarahan
Perdarahan menandakan adanya luka pada dinding anus atau pecahnya vena hemoroid yang dindingnya tipis. Psyllium, citrus bioflavanoida yang berasal dari jeruk lemon dan paprika berfungsi memperbaiki permeabilitas dinding pembuluh darah.
4. Obat penyembuh dan pencegah serangan
Menggunakan Ardium 500 mg dan plasebo 3×2 tablet selama 4 hari, lalu 2×2 tablet selama 3 hari. Pengobatan ini dapat memberikan perbaikan terhadap gejala inflamasi, kongesti, edema, dan prolaps.
c. Minimal Invasif
Bertujuan untuk menghentikan atau memperlambat perburukan penyakit dengan tindakan-tindakan pengobatan yang tidak terlalu invasif antara lain skleroterapi hemoroid atau ligasi hemoroid atau terapi laser. Dilakukan jika pengobatan farmakologis dan non-farmakologis tidak berhasil.
2. Penatalaksanaan Tindakan Operatif
Ada 2 prinsip dalam melakukan operasi hemoroid :
a. Pengangkatan pleksus dan mukosa
b. Pengangkatan pleksus tanpa mukosa
Teknik pengangkatan dapat dilakukan menurut 3 metode :
a. Metode Langen-beck (eksisi atau jahitan primer radier)
Dimana semua sayatan ditempat keluar varises harus sejajar dengan sumbu memanjang dari rectum.
b. Metode White head (eksis atau jahitan primer longitudinal)
Sayatan dilakukan sirkuler, sedikit jauh dari varises yang menonjol
c. Metode Morgan-Milligan
Semua primary piles diangkat
3. Penatalaksanaan Tindakan non-operatif
Dilakukan pada hemoroid derajat I dan II
a. Diet tinggi serat untukmelancarkan buang air besar
b. Mempergunakan obat-obat flebodinamik dan sklerotika
c. Rubber band ligation yaitu mengikat hemoroid dengan karet elastis kira-kira 1 minggu.

II.9 Pencegahan
Upaya yang dapat dilakukan untuk mencegah terjadinya hemoroid antara lain:
i. Jalankan pola hidup sehat
ii. Olah raga secara teratur (ex.: berjalan)
iii. Makan makanan berserat
iv. Hindari terlalu banyak duduk
v. Jangan merokok, minum minuman keras, narkoba, dll.
vi. Hindari hubungan seks yang tidak wajar
vii. Minum air yang cukup
viii. Jangan menahan buang air kecil dan besar
ix. Duduk berendam pada air hangat
x. Sebisa meungkin menggunakan wc jongkok

II.10 Komplikasi
a. Terjadi trombosis
Karena hemoroid keluar sehinga lama – lama darah akan membeku dan terjadi trombosis.
b. Peradangan
Kalau terjadi lecet karena tekanan vena hemoroid dapat terjadi infeksi dan meradang karena disana banyak kotoran. Terjadinya perdarahan
Pada derajat satu darah keluar menetes dan memancar. Perdarahan akut pada umumnya jarang, hanya terjadi apabila yang pecah adalah pembuluh darah besar. Hemoroid dapat membentuk pintasan portal sistemik pada hipertensi portal, dan apabila hemoroid semacam ini mengalami perdarahan maka darah dapat sangat banyak. Yang lebih sering terjadi yaitu perdarahan kronis dan apabila berulang dapat menyebabkan anemia karena jumlah eritrosit yang diproduksi tidak bisa mengimbangi jumlah yang keluar. Anemia terjadi secara kronis, sehingga sering tidak menimbulkan keluhan pada penderita walaupun Hb sangat rendah karena adanya mekanisme adaptasi. Apabila hemoroid keluar, dan tidak dapat masuk lagi(inkarserata/ terjepit) akan mudah terjadi infeksi yang dapat menyebabkan sepsis dan bisa mengakibatkan kematian.

BAB III
CONTOH RESEP DAN PEMBAHASAN

III.1 Contoh Resep
R/ Pankreoflat No. VI
S 3 dd 1
R/ Anti haemoroid suppo No. X
S 2 dd 1 (ue)
R/ transamin No. X
S 3 dd 1
R/ Ardium No. XXX
S tr I-III 3 dd 2
tr IV-VII 3 dd 1
tr VII dst 2 dd1

III. 2 Uraian Resep
1. Resep Pertama
R/ Pankreoflat No. VI
S 3 dd 1
Isi : Pankreatin 170 mg setara amilase 5500 FIP, lipase 6500 FIP, proktase 400 FIP, dimetilpolisiloksan 80 mg
IN : Insufisiensi pankreas, meteorisme setelah operasi, persiapan untuk radioaktif dan abdomen pada meteorisme.
Ds : 1-2 tab pada waktu makan untuk persiapan radioaktif: sehari 3-4 kali 2 tab selama 2 hari sebelum pemeriksaan dan 2 tab pada perut masih kosong pada hari pemeriksaan
Alasan penggunaan :
Digunakan sebagai obat anti kembung
2. Resep Kedua
R/ Anti haemoroid suppo No. X
S 2 dd 1 (ue)
Isi : Bismuth Subgallate 150 mg, Hexachlorophene 2,5 mg, Lignocaine 10 mg, Zinc Oxide 120 mg.
IN : Hemoroid
Ds : 1-2 kali sehari sebelum tidur. Jangan dipakai terus menerus.
Alasan penggunaan :
obat ini digunakan untuk mengurangi pembengkakan yang terjadi di bagian rektum
3. Resep Ketiga
R/ transamin No. X
S 3 dd 1
Isi : asam traneksamat 250 mg
IN : Fibrinolisis pada menoraia, epitaksis. Komplikasi pada kehamilan.
KI : perdarahan subaraknoid, riwayat tromboembolik
MK : fibrinolitik tidak langsung dengan penghambatan kompetitif terhadap pengaktifan plasmin secara enzimatik oleh fibrinolisekinase.
Alasan penggunaan :
Obat ini digunakan untuk menghentikan peradangan yang diakibatkan oleh hemoroid
4. Resep Keempat
R/ Ardium No. XXX
S tr I-III 3 dd 2
tr IV-VII 3 dd 1
tr VII dst 2 dd1
Isi : ekstrak citrus sinensis pericarpium diosmin 90% dan hesperidin 10%
IN : nyeri tungkai, bengkak atau edema terutama pada malam hari; pada gejala fungsional terutama pada wasir.
Alasan penggunaan :
Obat ini juga berguna dalam penyembuhan hemoroid dari dalam dengan cara oral

III.3 Pembahasan
Dilihat dari penalaran resep diatas, kami dapat menyimpulkan bahwa pasien tersebut mengalami hemoroid interna golongan derajat tiga. Hal ini dilihat dari pemberian obat-obat yang diberikan kepada pasien. Resep di atas merupakan resep untuk pasien hemoroid. Adapun kegunaan dari obat tersebut, yaitu Pankreoflat sebagai obat antikembung, antihemoroid suppo berfungsi sebagai antihemoroid untuk mengurangi pembekakan yang terjadi di bagian rektum, transamin digunakan untuk menghentikan pendarahan yang disebabkan oleh peradangan akibat dari hemoroid itu sendiri. Ardium digunakan juga sebagai antihemoroid yang dikomsumsi secara oral untuk mengatasi hemoroid itu dari dalam.

LAMPIRAN 
BAB III
PENUTUP

III.1 Kesimpulan
Hemoroid adalah distensi vena di daerah anorektal. Sering terjadi namun kurang diperhatikan kecuali kalau sudah menimbulkan nyeri dan perdarahan. Istilah hemoroid lebih dikenal sebagai ambeien atau wasir oleh masyarakat. Akibat dari adanya hemoroid adalah timbulnya rasa tidak nyaman. Hemoroid bukan saja mengganggu aspek kesehatan, tetapi juga aspek kosmetik bahkan sampai aspek sosial. Hemoroid mengakibatkan komplikasi, diantaranya adalah terjadi trombosis, peradangan, dan terjadi perdarahan.Hemoroid juga dapat menimbulkan cemas pada penderitanya akibat ketidaktahuan tentang penyakit dan pengobatannya.

III.2 Saran
Perlu penyuluhan yang intensif tentang penyakit, proses penyakit dan pengobatannya pada penderita hemoroid. Menginformasikan tentang pencegahan-pencegahan terjadinya hemoroid dengan cara :
a. Sarankan untuk tidak banyak duduk atau kegiatan yang menenkan daerah bokong.
b. Sarankan untuk tidak terlalu kuat saat mengedan karena dapat menambah besar hemoroid.
Konstipasi

Konstipasi merupakan gangguan pada gastrointestinal yang paling banyak dijumpai. Seseorang dikatakan konstipasi jika buang air besar kurang dari 3 kali dalam seminggu. Tetapi frekuensi bukan satu-satunya indikator untuk disebut sebagai konstipasi. Indikator lain ialah sulit mengevakuasi feses karena feses keras, harus mengejan saat defekasi, atau rasa tidak tuntas meski buang air besar setiap hari.
Konstipasi sendiri sebenarnya bukan gejala; disebut kronik jika terjadi lebih dari 3 bulan. Pemberian obat-obatan pun dibatasi jika tidak lebih dari 3 bulan. Berdasar konsensus nasional penatalaksanaan konstipasi di Indonesia yang dibuat tahun 2006 oleh Perkumpulan Gatroenterologi Indonesia (PGI) disepakati, menurut kriteria ROME II, yang dimaksud dengan konstipasi kronik adalah adanya 2 atau lebih dari gejala-gejala berikut ini dalam waktu sedikitnya 12 minggu, yaitu :
a. Mengejan
b. Feses keras
c. Perasaan tidak tuntas saat buang air besar
d. Evakuasi feses secara manual
e. Buang air besar < 3 kali seminggu
Dalam pertemuan DDW (Digestive Disease Week) 2007 di Washington, AS, definisi konstipasi kronik telah berkembang dari kriteria ROME II menjadi ROME III yang menetapkan konstipasi terjadi lebih dari 3 hari per bulan selama sedikitnya 3 bulan dengan onset gejala paling tidak selama 6 bulan. Dan sebelum diagnosa, pasien mengalami gejala-gejala seperti yang dijelaskan pada criteria ROME II. Juga ditetapkan bahwa konstipasi kronik sebagai buang air besar yang jarang terjadi tanpa penggunaan laksatif.

Epidemiologi
Prevalensi konstipasi cukup tinggi di AS, terjadi pada 12-19% populasi. Setelah meninjau hasil analisis retrospektif dari data California Medicaid dari tahun 1995-2003, peneliti menyimpulkan bahwa prevalensi konstipasi kronik tampak meningkat.
Tampak bahwa selama periode 8 tahun itu, prevalensi tahunan konstipasi kronik meningkat dari 1,77% menjadi 2,18%. Peningkatannya sebesar 23%. Selama periode ini pula, komposisi jenis kelamin dari konstipasi kronik meningkat dari 34% menjadi 40% pada pria.
Sementara itu, data di ruang endoskopi RSCM selama periode 1998-2005 menunjukkan, dari 2397 pemeriksaan kolonoskopi, 216 kasus (9%) adalah atas indikasi konstipasi. Wanita lebih banyak daripada pria. Perubahan komposisi diet masyarakat serta pengaruh faktor sosiopsikogenik meningkatkan angka kejadian konstipasi.
Patofisiologi
Secara umum, konstipasi dibagi menjadi konstipasi primer dan konstipasi sekunder. Penye buang air besar konstipasi primer tidak diketahui dengan pasti, sedangkan konstipasi sekunder merupakan konstipasi yang disebabkan oleh penyakit atau kondisi lain, seperti tumor atau kanker kolon.

Faktor Resiko
Etiologi konstipasi dapat diidentifikasi pada beberapa pasien (misalnya penggunaan opioid). Tetapi pada sebagian besar, tidak dapat diketahui dengan jelas. Chang dan kolega menggunakan kuesioner tervalidasi, untuk mengidentifikasi faktor resiko potensial untuk konstipasi kronik. Terdapat 643 responden dan 93 subjek teridentifikasi memiliki konstipasi kronik. Menarik bahwa pasien berusia 30-64 tahun, konstipasi kronik berhubungan dengan penggunaan aspirin, OAINS, dan mengonsumsi lebih dari tujuh tablet PCT per minggu.
Meski jumlah sampel studi terbilang kecil dan mekanisme yang mendasari hubungan ini tidak dapat dijelaskan, hasil ini menunjukkan bahwa mungkin perlu memasukkan aspirin dan PCT pada daftar obat yang dapat menginduksi atau memperburuk konstipasi.
Selain obat-obatan, hal-hal di bawah ini juga merupakan faktor resiko terjadinya konstipasi, yaitu :
a. Lebih sering terjadi pada wanita dibandingkan pada pria
b. Kurang aktifitas fisik
c. Kurang asupan makanan dan minuman
d. Diet rendah serat
e. Depresi

Tes dan Diagnosa
Tes dan diagnosa untuk konstipasi meliputi anamnesis, pemeriksaan fisik, dan pemeriksaan penunjang. Anamnesis mencakup pemeriksaan karakteristik konstipasi, gejala penyerta lain pada GI, penyakit penyerta, penggunaan obat-obatan, nutrisi, serta imobilisasi dan kurangnya aktifitas fisik.
Perlu diperhatikan jika terdapat hal-hal berikut :
a. Hematokezia yakni perdarahan dari anus dengan warna merah segar
b. Tumor abdominal
c. Sejarah keluarga akan malignansi kolorektal dan IBD
d. Penurunan berat badan 5 kg atau lebih
e. Anoreksia
f. Mual dan muntah kronik
g. Konstipasi terjadi pertama kali dan semakin memburuk
h. Konstipasi akut pada lansia
i. Anemia

Selain anamnesis dan pemeriksaan fisik, dapat dilakukan pemeriksaan penunjang seperti pemeriksaan laboratorium, radiologi (foto polos enema, barium enema), kolonoskopi/rektosigmoidos-kopi, pemeriksaan fisiologis kolorektal, serta balloon expulsion dan defekografi. Pemeriksaan laboratorium meliputi pemeriksaan darah lengkap, urinalisis, feses, kalsium, glukosa, elektrolit, dan tes fungsi tiroid.

Sinar X Barium Enema

Pemeriksaan ini dilakukan dengan melihat rektum, kolon, dan usus kecil bagian bawah untuk mengetahui lokasi masalahnya. Tes ini dapat menunjukkan obstruksi intestinal dan penyakit hirschsprung. Malam sebelum menjalani tes, dilakukan pembersihan bowel untuk membersihkan saluran cerna bawah. Pasien minum cairan khusus untuk membilas kotoran keluar dari usus. Usus yang bersih itu penting, karena tinja dalam jumlah kecil pun dapat mempersulit pemeriksaan.
Karena kolon tidak terlihat baik pada sinar X, maka diisi barium. Begitu campuran melapisi bagian dalam kolon dan rectum, sinar X diambil, yang menunjukkan bentuk dan kondisi mereka. Pasien mungkin merasa sedikit kram pada perut, ketika barium mengisi kolon dan biasanya merasa sedikit tidak nyaman setelah prosedur. Tinja mungkin berwarna putih selama beberapa hari setelah pemeriksaan.

Sigmoidoskopi atau kolonoskopi

Kolonoskopi dapat dilakukan untuk mengetahui tipe konstipasi, fungsional atau organik. Dengan demikian dapat diketahui kemungkinan komplikasi serta pengobatannya. Tes ini merupakan pemeriksaan pada rektum dan bagian bawahnya, atau sigmoid. Pasien umumnya diberi makanan cair malam sebelum kolonoskopi atau sigmoidoskopi, dan menggunakan enema pada pagi harinya. Penggunaan enema 1 jam sebelum tes, mungkin juga diperlukan.
Untuk sigmoidoskopi, digunakan sigmoidoskop untuk melihat rektum dan kolon bawah. Pasien diberi sedikit sedasi sebelum pemeriksaan. Dokter memeriksa rektum dengan jari menggunakan sarung tangan. Kemudian sigmoidoskop dimasukkan melalui anus ke dalam rectum dan kolon bawah. Prosedur dapat menyebabkan tekanan abdominal dan sensasi ringan untuk buang air besar. Kolon dapat diisi dengan udara untuk mendapatkan pandangan yang lebih baik, namun udara dapat menyebabkan kram ringan.
Untuk kolonoskopi, digunakan kolonoskop untuk melihat keseluruhan kolon. Selama pemeriksaan, pasien berbaring menyamping, dan alat dimasukkan melalui anus dan rectum ke dalam kolon. Jika terlihat abnormalitas, dapat digunakan kolonoskop untuk mengambil sejumlah kecil jaringan untuk pemeriksaan (biopsi). Pasien mungkin merasa kembung setelah prosedur.

Colonic Transit Test

Gambar. Penanda sinar X
Tes ini menunjukkan bagaimana makanan melalui kolon dengan baik. Pasien menelan kapsul yang berisi penanda kecil, yang terlihat pada sinar X. Pergerakan penanda melalui kolon dimonitor oleh sinar X abdominal yang diambil beberapa kali, yaitu 3-7 hari setelah kapsul ditelan. Pasien memakan makanan tinggi serat selama masa tes ini.

Tes fungsi anorektal
Tes ini mendiagnosa konstipasi yang disebabkan oleh gangguan fungsi anus atau rectum (juga disebut fungsi anorektal), yang mencakup :
a. Manometri anorektal, mengevaluasi fungsi otot sfingter anal. Untuk tes ini, sebuah kateter atau balon berisi udara dimasukkan ke dalam anus dan perlahan ditarik ke belakang melalui otot sfingter untuk mengukur kontraksi dan denyut otot.
b. Baloon expulsion test, pengisian balon dengan sejumlah air setelah dimasukkan secara rektal. Kemudian pasien diminta untuk mengeluarkan balon. Ketidakmampuan untuk mengeluarkan balon yang diisi dengan < 150 ml air dapat mengindikasi turunnya fungsi usus.

Defekografi
Defekografi adalah pemeriksaan sinar X pada area anorektal yang mengevaluasi pengeluaran tinja, mengidentifikasi abnormalitas anorektal dan mengevaluasi kontraksi dan relaksasi otot rektal. Selama pemeriksaan, dokter mengisi rectum dengan pasta lembut yang mirip dengan konsistensi tinja. Kemudian pasien duduk pada toilet yang di dalamnya ditempatkan mesin sinar X, kemudian rileks dan mendorong anus untuk mengeluarkan pasta tersebut. Dipelajari sinar X untuk masalah anorektal, yang terjadi ketika pasta dikeluarkan.

Komplikasi
Komplikasi yang mungkin timbul akibat konstipasi fungsional, jelas akan mengganggu kualitas hidup penderita. Komplikasi paling umum adalah hemoroid atau perdarahan karena hemoroid, juga divertikulosis. Peningkatan tekanan intrakolorektal, pada akhirnya akan menimbulkan kelainan-kelainan tersebut.


DAFTAR PUSTAKA

Cari sendiri yahh🙂

Nama Simplisia

1. Nama simplisia : Agerati Herba (herba bandotan), Agerati Radix (akar bandotan)
(1)
2. Nama tanaman : Ageratum conyzoides (bandotan) (1)
3. deskripsi tanaman : Bandotan tergolong ke dalam tumbuhan terna semusim, tumbuh
tegak atau bagian bawahnya berbaring, tingginya sekitar 30-90 cm, dan bercabang. Batang bulat berambut panjang, jika menyentuh tanah akan mengeluarkan akar. Daun bertangkai, letaknya saling berhadapan dan bersilang (compositae), helaian daun bulat telur dengan pangkal membulat dan ujung runcing, tepi bergerigi, panjang 1-10 cm, lebar 0,5-6 cm, kedua permukaan daun berambut panjang dengan kelenjar yang terletak di permukaan bawah daun, warnanya hijau. Bunga majemuk berkumpul 3 atau lebih, berbentuk malai rata yang keluar dari ujung tangkai, warnanya putih. Panjang bonggol bunga 6-8 mm, dengan tangkai yang berambut. Buahnya berwarna hitam dan bentuknya kecil. (1,2)
4. Habitat : Daerah distribusi, Habitat dan Budidaya Bandotan dapat
diperbanyak dengan biji. Bandotan berasal dari Amerika tropis. Di Indonesia, bandotan merupakan tumbuhan liar dan lebih dikenal sebagai tumbuhan pengganggu (gulma) di kebun dan di ladang. Tumbuhan ini, dapat ditemukan juga di pekarangan rumah, tepi jalan, tanggul, dan sekitar saluran air pada ketinggian 1-2.100 m di atas permukaan laut (dpl). Jika daunnya telah layu dan membusuk, tumbuhan ini akan mengeluarkan bau tidak enak.(1)
5. Nama lain tanaman : A. ciliare Lour. (non Linn), A. cordifolium Roxb. (1) Ageratum
latifolium, ageratum cordifolium, ageratum album, ageratum
odoratum (2)
6. Nama dareah : Sumatera: bandotan, daun tombak, siangit, tombak jantan,
siangik kahwa, rumput tahi ayam. Jawa: babadotan, b. leutik, babandotan, b. beureum, b. hejo, jukut bau, ki bau, bandotan, berokan, wedusan, dus wedusan, dus bedusan, tempuyak. Sulawesi: dawet, lawet, rukut manooe, rukut weru, sopi. (1)
7. Nama asing : Sheng hong ji (C), bulak manok (Tag.), ajganda, sahadevi (IP),
Billy goat weed, white weed, bastard agrimony (I), celestine, eupatoire bleue (1), Billy goat weed, goat weed, ramput tahi ayam, tropical whiteweed, sereno, erva de Sao Joao, white weed, Chick weed, cúrt lo’n. floss flower, chuva, baume, bouton, menstrasto, bulak manok .(2)
8. Kandungan kimia : Herba bandotan mengandung asam amino, organacid, pectic
substance, minyak asiri kumarin, ageratochromene, friedelin, ß-sitosterol, stigmasterol, tanin, sulfur, dan potassium chlorida. Akar bandotan mengandung minyak asiri, alkaloid, dan kumarin (1)
β- sitosterol stigmasterol pirolidin alkaloid
9. Efek farmakologi : memberikan efek anti-inflamasi dan aktivitas antioksidan pada
fraksi flavonoidnya.(2) Herba ini rasanya sedikit pahit, pedas, dan
sifatnya netral. Bandotan berkhasiat stimulan, tonik, pereda demam (antipiretik), antitoksik, menghilangkan pembengkakan, menghentikan perdarahan (hemostatis), peluruh haid (emenagog), peluruh kencing (diuretik), dan pelumuh kentut (kaiminatit). Daun bandotan dapat digunakan pula sebagai insektisida nabati. Selain Ageratum conyzoide.s L., terdapat bandotan varietas lain yang mempunyai khasiat yang sama, yaitu Ageratum haoustonianum Mill. Ekstrak daun bandotan (5% dan 10%) dapat memperpanjang siklus birahi dan memperlambat perkembangan folikel mencit betina (virgin dan non virgin). Namun, tidak berefek pada uterus, vagina, dan liver. Setelah masa pemulihan, siklus birahi dan perkembangan folikel kembali normal. Tidak ada perbedaan efek antara mencit virgin dan non virgin selama perlakuan (Yuni Ahda, JF FMIPA UNAND, – 1993). Ekstrak daun bandotan dalam minyak kelapa dosis 20% tidak memberikan efek penyembuhan luka. Namun, pada dosis 40% dan 80% dapat menyembuhkan luka secara nyata sesuai dengan peningkatan dosis. Bahkan, efek penyembuhan luka pada dosis 80% tidak berbeda nyata dengan yodium povidon 10% (Eliza Magdalena, JF FMIPA UI, 1993).(1)
10. Indikasi : Herba bandotan berkhasiat untuk pengobatan: demam,malaria,
sakit tenggorok, radang paru (pneumonia), radang telinga tengah (otitis media), perdarahan, seperti perdarahan rahim, luka berdarah, dan mimisan, diare, disentri, mulas (kolik), muntah, perut kembung, keseleo, pegal linu, mencegah kehamilan, badan lelah sehabis bekerja berat, produksi air seni sedikit, tumor rahim, dan perawatan rambut. Akar berkhasiat untuk mengatasi :demam.(1)
11. Kontra indikasi : wanita hamil
12. Peringatan : tidak diberikan pada wanita hamil
13. Efek samping :
14. Interaksi :
15. Toksisitas : Ekstrak etanol daun bandotan dan ekstrak kering rimpang temu
kunci dengan dosis 0,5; 1 dan 2 g/kg bb memberikan efek anti inflamasi. (4)

16. Penyiapan dan dosis : Untuk obat yang diminum, rebus 15 – 30 g herba kering atau
30-60 herba segar. Cara lain tumbuk herba segar, lalu peras dan air perasannya diminum. Untuk pemakaian luar, tumbuk herba segar sampai halus. Selanjutnya, campurkan minyak sayur sedikit dan aduk sampai rata, lalu bubuhkan pada luka yang masih baru, bisul, eksim, dan penyakit kulit lainnya (seperti kusta/lepra). Cara lain, giling herba kering menjadi serbuk, lalu tiupkan ke kerongkongan penderita yang sakit tenggorokan. Selain itu, daun segar dapat diseduh dan air seduhannya dapat digunakan untuk membilas mata, sakit perut, dan mencuci luka.(1)

Daftar pustaka
1. Tanaman obat Indonesia :bandotan
http://www.iptek.net.id/ind/pd_tanobat/view.php?mnu=2&id=203 diakses pada tanggal 23 okt 2012

2. Tropilab® inc : billy goat weed
http://www.tropilab.com/billy-goat.html diakses pada tanggal 23 okt 2012

3. CAS,chemnet : beta sitosterol & stigmasterol
http://www.chemnet.com/cas/supplier.cgi?terms=sitosterol&l=my&exact=dict&f=plist&mark=&submit.x=0&submit.y=0&submit=search diakses pada tanggal 23 okt 2012

4. Uji efek anti radang daun bandotan (Ageratum conyzoides Linn.) dan rimpang temu kunci (Kaempferia pandurata Roxb.) pada tikus putih galur wistar
http://bahan-alam.fa.itb.ac.id diakses pada tanggal 23 okt 2012

TUGAS FITOMEDISIN
FAKULTAS FARMASI
UNIVERSITAS HASANUDDIN

Ageratum conyzoides
(Bandotan)

Oleh :
NAMA : Nur Irjawati S. Kawang
NIM :N111 10 105
Kelas : –A-

MAKASSAR
2012
1. Nama simplisia : Agerati Herba (herba bandotan), Agerati Radix (akar bandotan)
(1)
2. Nama tanaman : Ageratum conyzoides (bandotan) (1)
3. deskripsi tanaman : Bandotan tergolong ke dalam tumbuhan terna semusim, tumbuh
tegak atau bagian bawahnya berbaring, tingginya sekitar 30-90 cm, dan bercabang. Batang bulat berambut panjang, jika menyentuh tanah akan mengeluarkan akar. Daun bertangkai, letaknya saling berhadapan dan bersilang (compositae), helaian daun bulat telur dengan pangkal membulat dan ujung runcing, tepi bergerigi, panjang 1-10 cm, lebar 0,5-6 cm, kedua permukaan daun berambut panjang dengan kelenjar yang terletak di permukaan bawah daun, warnanya hijau. Bunga majemuk berkumpul 3 atau lebih, berbentuk malai rata yang keluar dari ujung tangkai, warnanya putih. Panjang bonggol bunga 6-8 mm, dengan tangkai yang berambut. Buahnya berwarna hitam dan bentuknya kecil. (1,2)
4. Habitat : Daerah distribusi, Habitat dan Budidaya Bandotan dapat
diperbanyak dengan biji. Bandotan berasal dari Amerika tropis. Di Indonesia, bandotan merupakan tumbuhan liar dan lebih dikenal sebagai tumbuhan pengganggu (gulma) di kebun dan di ladang. Tumbuhan ini, dapat ditemukan juga di pekarangan rumah, tepi jalan, tanggul, dan sekitar saluran air pada ketinggian 1-2.100 m di atas permukaan laut (dpl). Jika daunnya telah layu dan membusuk, tumbuhan ini akan mengeluarkan bau tidak enak.(1)
5. Nama lain tanaman : A. ciliare Lour. (non Linn), A. cordifolium Roxb. (1) Ageratum
latifolium, ageratum cordifolium, ageratum album, ageratum
odoratum (2)
6. Nama dareah : Sumatera: bandotan, daun tombak, siangit, tombak jantan,
siangik kahwa, rumput tahi ayam. Jawa: babadotan, b. leutik, babandotan, b. beureum, b. hejo, jukut bau, ki bau, bandotan, berokan, wedusan, dus wedusan, dus bedusan, tempuyak. Sulawesi: dawet, lawet, rukut manooe, rukut weru, sopi. (1)
7. Nama asing : Sheng hong ji (C), bulak manok (Tag.), ajganda, sahadevi (IP),
Billy goat weed, white weed, bastard agrimony (I), celestine, eupatoire bleue (1), Billy goat weed, goat weed, ramput tahi ayam, tropical whiteweed, sereno, erva de Sao Joao, white weed, Chick weed, cúrt lo’n. floss flower, chuva, baume, bouton, menstrasto, bulak manok .(2)
8. Kandungan kimia : Herba bandotan mengandung asam amino, organacid, pectic
substance, minyak asiri kumarin, ageratochromene, friedelin, ß-sitosterol, stigmasterol, tanin, sulfur, dan potassium chlorida. Akar bandotan mengandung minyak asiri, alkaloid, dan kumarin (1)
β- sitosterol stigmasterol pirolidin alkaloid
9. Efek farmakologi : memberikan efek anti-inflamasi dan aktivitas antioksidan pada
fraksi flavonoidnya.(2) Herba ini rasanya sedikit pahit, pedas, dan
sifatnya netral. Bandotan berkhasiat stimulan, tonik, pereda demam (antipiretik), antitoksik, menghilangkan pembengkakan, menghentikan perdarahan (hemostatis), peluruh haid (emenagog), peluruh kencing (diuretik), dan pelumuh kentut (kaiminatit). Daun bandotan dapat digunakan pula sebagai insektisida nabati. Selain Ageratum conyzoide.s L., terdapat bandotan varietas lain yang mempunyai khasiat yang sama, yaitu Ageratum haoustonianum Mill. Ekstrak daun bandotan (5% dan 10%) dapat memperpanjang siklus birahi dan memperlambat perkembangan folikel mencit betina (virgin dan non virgin). Namun, tidak berefek pada uterus, vagina, dan liver. Setelah masa pemulihan, siklus birahi dan perkembangan folikel kembali normal. Tidak ada perbedaan efek antara mencit virgin dan non virgin selama perlakuan (Yuni Ahda, JF FMIPA UNAND, – 1993). Ekstrak daun bandotan dalam minyak kelapa dosis 20% tidak memberikan efek penyembuhan luka. Namun, pada dosis 40% dan 80% dapat menyembuhkan luka secara nyata sesuai dengan peningkatan dosis. Bahkan, efek penyembuhan luka pada dosis 80% tidak berbeda nyata dengan yodium povidon 10% (Eliza Magdalena, JF FMIPA UI, 1993).(1)
10. Indikasi : Herba bandotan berkhasiat untuk pengobatan: demam,malaria,
sakit tenggorok, radang paru (pneumonia), radang telinga tengah (otitis media), perdarahan, seperti perdarahan rahim, luka berdarah, dan mimisan, diare, disentri, mulas (kolik), muntah, perut kembung, keseleo, pegal linu, mencegah kehamilan, badan lelah sehabis bekerja berat, produksi air seni sedikit, tumor rahim, dan perawatan rambut. Akar berkhasiat untuk mengatasi :demam.(1)
11. Kontra indikasi : wanita hamil
12. Peringatan : tidak diberikan pada wanita hamil
13. Efek samping :
14. Interaksi :
15. Toksisitas : Ekstrak etanol daun bandotan dan ekstrak kering rimpang temu
kunci dengan dosis 0,5; 1 dan 2 g/kg bb memberikan efek anti inflamasi. (4)

16. Penyiapan dan dosis : Untuk obat yang diminum, rebus 15 – 30 g herba kering atau
30-60 herba segar. Cara lain tumbuk herba segar, lalu peras dan air perasannya diminum. Untuk pemakaian luar, tumbuk herba segar sampai halus. Selanjutnya, campurkan minyak sayur sedikit dan aduk sampai rata, lalu bubuhkan pada luka yang masih baru, bisul, eksim, dan penyakit kulit lainnya (seperti kusta/lepra). Cara lain, giling herba kering menjadi serbuk, lalu tiupkan ke kerongkongan penderita yang sakit tenggorokan. Selain itu, daun segar dapat diseduh dan air seduhannya dapat digunakan untuk membilas mata, sakit perut, dan mencuci luka.(1)

Daftar pustaka
1. Tanaman obat Indonesia :bandotan
http://www.iptek.net.id/ind/pd_tanobat/view.php?mnu=2&id=203 diakses pada tanggal 23 okt 2012

2. Tropilab® inc : billy goat weed
http://www.tropilab.com/billy-goat.html diakses pada tanggal 23 okt 2012

3. CAS,chemnet : beta sitosterol & stigmasterol
http://www.chemnet.com/cas/supplier.cgi?terms=sitosterol&l=my&exact=dict&f=plist&mark=&submit.x=0&submit.y=0&submit=search diakses pada tanggal 23 okt 2012

4. Uji efek anti radang daun bandotan (Ageratum conyzoides Linn.) dan rimpang temu kunci (Kaempferia pandurata Roxb.) pada tikus putih galur wistar
http://bahan-alam.fa.itb.ac.id diakses pada tanggal 23 okt 2012

TUGAS FITOMEDISIN
FAKULTAS FARMASI
UNIVERSITAS HASANUDDIN

Ageratum conyzoides
(Bandotan)

Oleh :
NAMA : Nur Irjawati S. Kawang
NIM :N111 10 105
Kelas : –A-

MAKASSAR
2012
1. Nama simplisia : Agerati Herba (herba bandotan), Agerati Radix (akar bandotan)
(1)
2. Nama tanaman : Ageratum conyzoides (bandotan) (1)
3. deskripsi tanaman : Bandotan tergolong ke dalam tumbuhan terna semusim, tumbuh
tegak atau bagian bawahnya berbaring, tingginya sekitar 30-90 cm, dan bercabang. Batang bulat berambut panjang, jika menyentuh tanah akan mengeluarkan akar. Daun bertangkai, letaknya saling berhadapan dan bersilang (compositae), helaian daun bulat telur dengan pangkal membulat dan ujung runcing, tepi bergerigi, panjang 1-10 cm, lebar 0,5-6 cm, kedua permukaan daun berambut panjang dengan kelenjar yang terletak di permukaan bawah daun, warnanya hijau. Bunga majemuk berkumpul 3 atau lebih, berbentuk malai rata yang keluar dari ujung tangkai, warnanya putih. Panjang bonggol bunga 6-8 mm, dengan tangkai yang berambut. Buahnya berwarna hitam dan bentuknya kecil. (1,2)
4. Habitat : Daerah distribusi, Habitat dan Budidaya Bandotan dapat
diperbanyak dengan biji. Bandotan berasal dari Amerika tropis. Di Indonesia, bandotan merupakan tumbuhan liar dan lebih dikenal sebagai tumbuhan pengganggu (gulma) di kebun dan di ladang. Tumbuhan ini, dapat ditemukan juga di pekarangan rumah, tepi jalan, tanggul, dan sekitar saluran air pada ketinggian 1-2.100 m di atas permukaan laut (dpl). Jika daunnya telah layu dan membusuk, tumbuhan ini akan mengeluarkan bau tidak enak.(1)
5. Nama lain tanaman : A. ciliare Lour. (non Linn), A. cordifolium Roxb. (1) Ageratum
latifolium, ageratum cordifolium, ageratum album, ageratum
odoratum (2)
6. Nama dareah : Sumatera: bandotan, daun tombak, siangit, tombak jantan,
siangik kahwa, rumput tahi ayam. Jawa: babadotan, b. leutik, babandotan, b. beureum, b. hejo, jukut bau, ki bau, bandotan, berokan, wedusan, dus wedusan, dus bedusan, tempuyak. Sulawesi: dawet, lawet, rukut manooe, rukut weru, sopi. (1)
7. Nama asing : Sheng hong ji (C), bulak manok (Tag.), ajganda, sahadevi (IP),
Billy goat weed, white weed, bastard agrimony (I), celestine, eupatoire bleue (1), Billy goat weed, goat weed, ramput tahi ayam, tropical whiteweed, sereno, erva de Sao Joao, white weed, Chick weed, cúrt lo’n. floss flower, chuva, baume, bouton, menstrasto, bulak manok .(2)
8. Kandungan kimia : Herba bandotan mengandung asam amino, organacid, pectic
substance, minyak asiri kumarin, ageratochromene, friedelin, ß-sitosterol, stigmasterol, tanin, sulfur, dan potassium chlorida. Akar bandotan mengandung minyak asiri, alkaloid, dan kumarin (1)
β- sitosterol stigmasterol pirolidin alkaloid
9. Efek farmakologi : memberikan efek anti-inflamasi dan aktivitas antioksidan pada
fraksi flavonoidnya.(2) Herba ini rasanya sedikit pahit, pedas, dan
sifatnya netral. Bandotan berkhasiat stimulan, tonik, pereda demam (antipiretik), antitoksik, menghilangkan pembengkakan, menghentikan perdarahan (hemostatis), peluruh haid (emenagog), peluruh kencing (diuretik), dan pelumuh kentut (kaiminatit). Daun bandotan dapat digunakan pula sebagai insektisida nabati. Selain Ageratum conyzoide.s L., terdapat bandotan varietas lain yang mempunyai khasiat yang sama, yaitu Ageratum haoustonianum Mill. Ekstrak daun bandotan (5% dan 10%) dapat memperpanjang siklus birahi dan memperlambat perkembangan folikel mencit betina (virgin dan non virgin). Namun, tidak berefek pada uterus, vagina, dan liver. Setelah masa pemulihan, siklus birahi dan perkembangan folikel kembali normal. Tidak ada perbedaan efek antara mencit virgin dan non virgin selama perlakuan (Yuni Ahda, JF FMIPA UNAND, – 1993). Ekstrak daun bandotan dalam minyak kelapa dosis 20% tidak memberikan efek penyembuhan luka. Namun, pada dosis 40% dan 80% dapat menyembuhkan luka secara nyata sesuai dengan peningkatan dosis. Bahkan, efek penyembuhan luka pada dosis 80% tidak berbeda nyata dengan yodium povidon 10% (Eliza Magdalena, JF FMIPA UI, 1993).(1)
10. Indikasi : Herba bandotan berkhasiat untuk pengobatan: demam,malaria,
sakit tenggorok, radang paru (pneumonia), radang telinga tengah (otitis media), perdarahan, seperti perdarahan rahim, luka berdarah, dan mimisan, diare, disentri, mulas (kolik), muntah, perut kembung, keseleo, pegal linu, mencegah kehamilan, badan lelah sehabis bekerja berat, produksi air seni sedikit, tumor rahim, dan perawatan rambut. Akar berkhasiat untuk mengatasi :demam.(1)
11. Kontra indikasi : wanita hamil
12. Peringatan : tidak diberikan pada wanita hamil
13. Efek samping :
14. Interaksi :
15. Toksisitas : Ekstrak etanol daun bandotan dan ekstrak kering rimpang temu
kunci dengan dosis 0,5; 1 dan 2 g/kg bb memberikan efek anti inflamasi. (4)

16. Penyiapan dan dosis : Untuk obat yang diminum, rebus 15 – 30 g herba kering atau
30-60 herba segar. Cara lain tumbuk herba segar, lalu peras dan air perasannya diminum. Untuk pemakaian luar, tumbuk herba segar sampai halus. Selanjutnya, campurkan minyak sayur sedikit dan aduk sampai rata, lalu bubuhkan pada luka yang masih baru, bisul, eksim, dan penyakit kulit lainnya (seperti kusta/lepra). Cara lain, giling herba kering menjadi serbuk, lalu tiupkan ke kerongkongan penderita yang sakit tenggorokan. Selain itu, daun segar dapat diseduh dan air seduhannya dapat digunakan untuk membilas mata, sakit perut, dan mencuci luka.(1)

Daftar pustaka
1. Tanaman obat Indonesia :bandotan
http://www.iptek.net.id/ind/pd_tanobat/view.php?mnu=2&id=203 diakses pada tanggal 23 okt 2012

2. Tropilab® inc : billy goat weed
http://www.tropilab.com/billy-goat.html diakses pada tanggal 23 okt 2012

3. CAS,chemnet : beta sitosterol & stigmasterol
http://www.chemnet.com/cas/supplier.cgi?terms=sitosterol&l=my&exact=dict&f=plist&mark=&submit.x=0&submit.y=0&submit=search diakses pada tanggal 23 okt 2012

4. Uji efek anti radang daun bandotan (Ageratum conyzoides Linn.) dan rimpang temu kunci (Kaempferia pandurata Roxb.) pada tikus putih galur wistar
http://bahan-alam.fa.itb.ac.id diakses pada tanggal 23 okt 2012

TUGAS FITOMEDISIN
FAKULTAS FARMASI
UNIVERSITAS HASANUDDIN

Ageratum conyzoides
(Bandotan)

Oleh :
NAMA : Nur Irjawati S. Kawang
NIM :N111 10 105
Kelas : –A-

MAKASSAR
2012
1. Nama simplisia : Agerati Herba (herba bandotan), Agerati Radix (akar bandotan)
(1)
2. Nama tanaman : Ageratum conyzoides (bandotan) (1)
3. deskripsi tanaman : Bandotan tergolong ke dalam tumbuhan terna semusim, tumbuh
tegak atau bagian bawahnya berbaring, tingginya sekitar 30-90 cm, dan bercabang. Batang bulat berambut panjang, jika menyentuh tanah akan mengeluarkan akar. Daun bertangkai, letaknya saling berhadapan dan bersilang (compositae), helaian daun bulat telur dengan pangkal membulat dan ujung runcing, tepi bergerigi, panjang 1-10 cm, lebar 0,5-6 cm, kedua permukaan daun berambut panjang dengan kelenjar yang terletak di permukaan bawah daun, warnanya hijau. Bunga majemuk berkumpul 3 atau lebih, berbentuk malai rata yang keluar dari ujung tangkai, warnanya putih. Panjang bonggol bunga 6-8 mm, dengan tangkai yang berambut. Buahnya berwarna hitam dan bentuknya kecil. (1,2)
4. Habitat : Daerah distribusi, Habitat dan Budidaya Bandotan dapat
diperbanyak dengan biji. Bandotan berasal dari Amerika tropis. Di Indonesia, bandotan merupakan tumbuhan liar dan lebih dikenal sebagai tumbuhan pengganggu (gulma) di kebun dan di ladang. Tumbuhan ini, dapat ditemukan juga di pekarangan rumah, tepi jalan, tanggul, dan sekitar saluran air pada ketinggian 1-2.100 m di atas permukaan laut (dpl). Jika daunnya telah layu dan membusuk, tumbuhan ini akan mengeluarkan bau tidak enak.(1)
5. Nama lain tanaman : A. ciliare Lour. (non Linn), A. cordifolium Roxb. (1) Ageratum
latifolium, ageratum cordifolium, ageratum album, ageratum
odoratum (2)
6. Nama dareah : Sumatera: bandotan, daun tombak, siangit, tombak jantan,
siangik kahwa, rumput tahi ayam. Jawa: babadotan, b. leutik, babandotan, b. beureum, b. hejo, jukut bau, ki bau, bandotan, berokan, wedusan, dus wedusan, dus bedusan, tempuyak. Sulawesi: dawet, lawet, rukut manooe, rukut weru, sopi. (1)
7. Nama asing : Sheng hong ji (C), bulak manok (Tag.), ajganda, sahadevi (IP),
Billy goat weed, white weed, bastard agrimony (I), celestine, eupatoire bleue (1), Billy goat weed, goat weed, ramput tahi ayam, tropical whiteweed, sereno, erva de Sao Joao, white weed, Chick weed, cúrt lo’n. floss flower, chuva, baume, bouton, menstrasto, bulak manok .(2)
8. Kandungan kimia : Herba bandotan mengandung asam amino, organacid, pectic
substance, minyak asiri kumarin, ageratochromene, friedelin, ß-sitosterol, stigmasterol, tanin, sulfur, dan potassium chlorida. Akar bandotan mengandung minyak asiri, alkaloid, dan kumarin (1)
β- sitosterol stigmasterol pirolidin alkaloid
9. Efek farmakologi : memberikan efek anti-inflamasi dan aktivitas antioksidan pada
fraksi flavonoidnya.(2) Herba ini rasanya sedikit pahit, pedas, dan
sifatnya netral. Bandotan berkhasiat stimulan, tonik, pereda demam (antipiretik), antitoksik, menghilangkan pembengkakan, menghentikan perdarahan (hemostatis), peluruh haid (emenagog), peluruh kencing (diuretik), dan pelumuh kentut (kaiminatit). Daun bandotan dapat digunakan pula sebagai insektisida nabati. Selain Ageratum conyzoide.s L., terdapat bandotan varietas lain yang mempunyai khasiat yang sama, yaitu Ageratum haoustonianum Mill. Ekstrak daun bandotan (5% dan 10%) dapat memperpanjang siklus birahi dan memperlambat perkembangan folikel mencit betina (virgin dan non virgin). Namun, tidak berefek pada uterus, vagina, dan liver. Setelah masa pemulihan, siklus birahi dan perkembangan folikel kembali normal. Tidak ada perbedaan efek antara mencit virgin dan non virgin selama perlakuan (Yuni Ahda, JF FMIPA UNAND, – 1993). Ekstrak daun bandotan dalam minyak kelapa dosis 20% tidak memberikan efek penyembuhan luka. Namun, pada dosis 40% dan 80% dapat menyembuhkan luka secara nyata sesuai dengan peningkatan dosis. Bahkan, efek penyembuhan luka pada dosis 80% tidak berbeda nyata dengan yodium povidon 10% (Eliza Magdalena, JF FMIPA UI, 1993).(1)
10. Indikasi : Herba bandotan berkhasiat untuk pengobatan: demam,malaria,
sakit tenggorok, radang paru (pneumonia), radang telinga tengah (otitis media), perdarahan, seperti perdarahan rahim, luka berdarah, dan mimisan, diare, disentri, mulas (kolik), muntah, perut kembung, keseleo, pegal linu, mencegah kehamilan, badan lelah sehabis bekerja berat, produksi air seni sedikit, tumor rahim, dan perawatan rambut. Akar berkhasiat untuk mengatasi :demam.(1)
11. Kontra indikasi : wanita hamil
12. Peringatan : tidak diberikan pada wanita hamil
13. Efek samping :
14. Interaksi :
15. Toksisitas : Ekstrak etanol daun bandotan dan ekstrak kering rimpang temu
kunci dengan dosis 0,5; 1 dan 2 g/kg bb memberikan efek anti inflamasi. (4)

16. Penyiapan dan dosis : Untuk obat yang diminum, rebus 15 – 30 g herba kering atau
30-60 herba segar. Cara lain tumbuk herba segar, lalu peras dan air perasannya diminum. Untuk pemakaian luar, tumbuk herba segar sampai halus. Selanjutnya, campurkan minyak sayur sedikit dan aduk sampai rata, lalu bubuhkan pada luka yang masih baru, bisul, eksim, dan penyakit kulit lainnya (seperti kusta/lepra). Cara lain, giling herba kering menjadi serbuk, lalu tiupkan ke kerongkongan penderita yang sakit tenggorokan. Selain itu, daun segar dapat diseduh dan air seduhannya dapat digunakan untuk membilas mata, sakit perut, dan mencuci luka.(1)

Daftar pustaka
1. Tanaman obat Indonesia :bandotan
http://www.iptek.net.id/ind/pd_tanobat/view.php?mnu=2&id=203 diakses pada tanggal 23 okt 2012

2. Tropilab® inc : billy goat weed
http://www.tropilab.com/billy-goat.html diakses pada tanggal 23 okt 2012

3. CAS,chemnet : beta sitosterol & stigmasterol
http://www.chemnet.com/cas/supplier.cgi?terms=sitosterol&l=my&exact=dict&f=plist&mark=&submit.x=0&submit.y=0&submit=search diakses pada tanggal 23 okt 2012

4. Uji efek anti radang daun bandotan (Ageratum conyzoides Linn.) dan rimpang temu kunci (Kaempferia pandurata Roxb.) pada tikus putih galur wistar
http://bahan-alam.fa.itb.ac.id diakses pada tanggal 23 okt 2012

TUGAS FITOMEDISIN
FAKULTAS FARMASI
UNIVERSITAS HASANUDDIN

Ageratum conyzoides
(Bandotan)

Oleh :
NAMA : Nur Irjawati S. Kawang
NIM :N111 10 105
Kelas : –A-

MAKASSAR
2012